November 27, 2021

pksandir.com

Blog Info Media Online

Mahasiswanya Gantung Diri, Unpad Buka Suara, Korban Sosok yang Cerdas & Tak Bermasalah di Kampus

Pihak Universitas Padjadjaran (Unpad) buka suara terkait tewasnya seorang mahasiswanya dengan cara gantung diri. Unpad menegaskan, korban GG (22) tidak memiliki masalah di kampus. Baik terkait akademik maupun pergaulan.

Hal ini disampaikan langsung oleh Kepala Kantor Komunikasi Publik Unpad, Dandi Supriadi. Ia mengatakan pihak fakultas, hubungan mahasiswa itu dengan dosen pembimbing dan teman temannya baik baik saja. Diberitakan sebelumnya, mahasiswa Fakultas Sastra Jerman semester akhir tersebut ditemukan tewas di kamar kosan di daerah Dusun Caringin, Desa Sayang, Kecamatan Jatinangor, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Kamis (15/4/2021) pukul 10.00 WIB.

Menurut Dandi, kejadian yang menimpa mahasiswa Unpad itu sepertinya tidak ada sangkut pautnya dengan masalah akademik ataupun pergaulan di kampus. Dandi mengatakan, setelah mendapat kabar adanya kejadian yang dialami mahasiswa itu, pimpinan Kampus Unpad turut mendampingi pihak keluarga saat hari kejadian. "Telah memberikan tanda belasungkawa yang dalam kepada orang tua yang bersangkutan," katanya.

Dandi juga menyebut, mahasiswa itu selama mengikuti perkuliahan di Kampus Unpad diketahui merupakan mahasiswa yang cerdas dan memiliki IPK yang cukup tinggi. "Kini yang bersangkutan diketahui tengah menyelesaikan skripsi," kata Dandi. Kapolres Sumedang, AKBP Eko Prasetyo Robbyanto mengatakan, berdasarkan keterangan saksi, mahasiswa itu kerap berbincang perihal perceraian orang tuanya.

Sebelumnya, korban diketahui sedang dalam pengobatan di dokter spesialis psikiater RSHS Bandung. Eko mengatakan, saksi juga sempat mengetahui dari keterangan korban bahwa korban disarankan untuk dirawat karena diduga mengalami depresi. "Namun karena keinginan korban dan arahan orang tua bahwa untuk menjalankan berobat jalan atau tidak melakukan perawatan di rumah sakit," ucap Eko.

Eko mengatakan, awalnya korban itu ditemukan saat penjaga kamar kos menanyakan kepada penghuni kosan, perihal keberadaan korban yang tidak terlihat beraktivitas. "Kemudian, saksi lainnya mencoba melihat ke depan kamar korban, dan saksi melihat bahwa kondisi pintu kamar korban terlihat terbuka sedikit, lalu saksi membukakan pintu kamar," ucapnya. Eko mengatakan, saksi tersebut melihat korban sudah dalam posisi leher terikat tali dan menggantung, kemudian dia memberitahukan ke penjaga kos dan juga ke penghuni kos lainnya serta pihak Kepolisian Polsek Jatinangor.

"Berdasarkan keterangan saksi, bahwa korban, terlihat oleh saksi terakhir kali pada hari Selasa atau waktu sahur," katanya. Kepada saksi itu, kata Eko, korban kerap berbincang perihal perceraian orang tuanya dan sebelumnya korban diketahui sedang dalam pengobatan di dokter spesialis psikiater RSHS Bandung. Eko mengatakan, saksi juga sempat mengetahui dari keterangan korban bahwa korban disarankan untuk dirawat, karena diduga mengalami depresi.

"Namun karena keinginan korban dan juga arahan orang tua bahwa untuk menjalankan berobat jalan atau tidak melakukan perawatan di rumah sakit," ucap Eko. Sementara berdasarkan hasil pemeriksaan medis, kata Eko, tidak ditemukan tanda tanda kekerasan pada tubuh korban. Bunuh diri bisa terjadi di saat seseorang mengalami depresi dan tak ada orang yang membantu.

Jika Anda memiliki permasalahan yang sama, jangan menyerah dan memutuskan mengakhiri hidup. Anda tidak sendiri. Layanan konseling bisa menjadi pilihan Anda untuk meringankan keresahan yang ada. Untuk mendapatkan layanan kesehatan jiwa atau untuk mendapatkan berbagai alternatif layanan konseling,

Anda bisa simak website Into the Light Indonesia di bawah ini: